Israel Dikecam PBB & ‘Ditinggal’ AS, Dianggap Kebablasan

The Palestinian village of Burqa is seen as an Israeli flag is placed in the Jewish West Bank outpost of Homesh, Monday, Jan. 17, 2022. Palestinian residents of Burqa say the settlers' continued presence in Homesh, which was officially dismantled in 2005, makes it difficult to access their land and move safely in and out of their village. (AP Photo/Ariel Schalit)

Dewan Keamanan PBB mengeluarkan pernyataan resmi mengecam rencana Israel untuk memperluas permukiman di wilayah Palestina. Ini adalah tindakan pertama yang diizinkan Amerika Serikat (AS) untuk diambil oleh badan tersebut terhadap sekutunya Israel dalam 6 tahun.

Dukungan Washington untuk pernyataan yang harus disetujui oleh dewan beranggotakan 15 orang melalui konsensus itu muncul setelah Uni Emirat Arab mengatakan tidak akan mengajukan draf resolusi yang lebih kuat tentang masalah tersebut ke pemungutan suara, sebuah langkah yang dapat mendorong veto AS.

“Dewan Keamanan menegaskan kembali bahwa melanjutkan kegiatan permukiman Israel berbahaya membahayakan kelangsungan solusi dua negara berdasarkan garis 1967,” kata dewan itu dalam pernyataan tersebut, dilansir¬†Reuters, Selasa (21/2/2023).

“Dewan Keamanan mengungkapkan keprihatinan mendalam dan kekecewaan atas pengumuman Israel pada 12 Februari.”

Adapun rancangan resolusi, dilihat oleh Reuters, akan menuntut Israel “segera dan sepenuhnya menghentikan semua kegiatan pemukiman di wilayah Palestina yang diduduki.”

Resolusi membutuhkan sembilan suara mendukung dan tidak ada veto oleh Amerika Serikat, Rusia, China, Prancis atau Inggris untuk diadopsi.

Sebelumnya, Pemerintah koalisi agama-nasionalis Israel pada 12 Februari memberikan otorisasi retroaktif kepada sembilan pos terdepan pemukim yang telah didirikan tanpa persetujuan pemerintah, membuat marah warga Palestina, yang menginginkan Tepi Barat untuk negara masa depan.

“Semua bahan tersedia bagi kita untuk mencapai ‘titik tidak bisa kembali’,” kata utusan Palestina untuk PBB Riyad Mansour kepada dewan. “Setiap tindakan yang kita ambil sekarang penting. Setiap kata yang kita ucapkan penting. Setiap keputusan yang kita tunda penting.”

Adapun, UEA mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa mereka tidak akan mengajukan rancangan resolusi untuk pemungutan suara pada Senin “mengingat pembicaraan positif antara pihak-pihak.”

Sementara itu, Kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kemudian mengatakan bahwa Israel tidak akan mengizinkan permukiman baru di Tepi Barat yang diduduki dalam beberapa bulan mendatang.

Kantor Netanyahu menggambarkan pernyataan Dewan Keamanan pada Senin sebagai “satu sisi” dan mengkritik Amerika Serikat karena mendukungnya, menambahkan: “Pernyataan itu seharusnya tidak dibuat dan Amerika Serikat seharusnya tidak bergabung.”

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa Amerika Serikat menentang rencana pemukiman Israel pada 12 Februari.

“Langkah-langkah sepihak ini memperburuk ketegangan. Mereka merusak kepercayaan antara para pihak. Mereka merusak prospek solusi dua negara yang dinegosiasikan. Amerika Serikat tidak mendukung tindakan ini sepenuhnya,” katanya.

Thomas-Greenfield menggambarkan pernyataan presiden sebagai “diplomasi nyata di tempat kerja” yang menunjukkan betapa seriusnya dewan “menangani ancaman perdamaian ini”.

“Amerika Serikat bergabung dengan anggota lain dewan ini dalam meminta Israel dan Palestina untuk mengambil tindakan mendesak dan langkah-langkah yang diperlukan untuk memulihkan ketenangan dan meningkatkan kualitas hidup rakyat mereka.”

Pada Desember 2016 pemerintahan Presiden AS Barack Obama abstain pada pemungutan suara Dewan Keamanan, mengizinkan badan tersebut untuk mengadopsi resolusi yang menuntut Israel menghentikan pembangunan permukiman.

Sebagian besar kekuatan dunia menganggap ilegal permukiman yang dibangun Israel di tanah yang direbutnya dalam perang 1967 dengan kekuatan Arab. Israel membantahnya dan mengutip hubungan alkitabiah, sejarah, dan politik dengan Tepi Barat, serta kepentingan keamanan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*